Friday, 4 April 2014

Babak Cinta 27 & 28


BAB 27


Ajaib! Seperti tidak percaya dengan nikmat yang Allah berikan pada aku sekarang. Kalau tadi aku melihat Fahin terlantar tidak berdaya tetapi sekarang dia sedang berjalan menghampiriku. Adakah aku yang sedang bermimpi atau kejadian tadi yang hanya mimpi semata-mata? Risau! Itulah yang aku rasakan sekarang. Aku risau jika aku turut melangkah ke arahnya, dia akan pergi menjauh. Sungguh aku rindukan dia.
           
 Fahin semakin hampir. Tidak sempat aku menyapa, dia menarikku ke dalam pelukannya. Perasaan risau seakan melayang pergi, perasaan rindu seperti luruh dengan begitu sahaja. Itulah yang aku rasakan apabila berada dalam pelukannya. Pertama kali air mataku tumpah kerana Fahin. Fahin berjaya buat aku sedar yang aku tidak boleh meneruskan hidup dengan biasa tanpa kehadirannya. Fahin berjaya buat aku sedar yang aku perlukan dia lebih daripada orang lain.
           
“Tolong jangan tinggalkan I. Maafkan I sebab biarkan you drive seorang diri. Lain kali I tak akan tinggalkan you lagi. Janji dengan I yang you tak akan takutkan I macam tadi. Jangan tinggalkan I Fahin.” Tanpa sedar aku mula merengek. Tubuhnya aku peluk kemas. Risau bayangan peristiwa tadi berulang kembali.
      

Saturday, 15 March 2014

Babak Cinta 26

Aku percaya Allah tak akan uji hambaNya melebihi kemampuan hambaNya. Kiranya sekarang datanglah ujian berbentuk seperti Datuk Kamal sekalipun, dengan izinNya aku pasti dapat mengatasi ujian ini. Tapi kenapa tangan aku ketar macam dah kena Parkinson ni? Tenang Rara, semua itu normal. Mana ada orang nak ambik ujian tak ketar tangan?
           
“Kamu berdua buat apa kat sini?” Jarak kami makin dekat apabila ketiga-tiga manusia itu berjalan ke arah kami. Disebabkan terkejut dengan kebetulan yang tidak disangka ini, aku terlupa pada beg tanganku yang tersadai di atas lantai lobi. Aku sedar pun bila Fahin tunduk mengambil beg itu sebelum diserahkan padaku. Sempat aku membuat hubungan mata dengan Fahin. Seperti biasa, Fahin kelihatan tenang seperti yang menegur itu bukan Datuk Kamal. Rileks Rara. Fahinkan ada?
           
“Kami datang lunch Datuk.” Aku telan liur dan cuba senyum bila Fahin menjawab soalan Datuk Kamal. Datuk pulak buat apa kat sini? Nak aje aku tanya dia. Datuk pun dapat tawaran temuduga ke? Jawatan apa ya?

Monday, 24 February 2014

Babak Cinta 25


“Apa yang I dapat kalau I jawab?” Soal Fahin setelah lama dia diam membisu. Pulak dah! Tadi bukan main yakin bagi mandat ‘just shoot’ bagai. Bila aku shoot dia main elak-elak pulak. Aku shoot pakai bazooka kang. Berdentam-dentum jantung aku sekarang. Konon-kononnya saspen sangat jawapan Fahin tu.
            
Well…of course you dapat bantu clear kan fikiran I yang dah on the way mereka cipta pelbagai spekulasi antara you dengan dia.”
           
“Apa yang you fikirkan tentang I dengan dia?” Fahin sudah mula bersandar senang di kerusinya. Siap bersilang tangan lagi.
            
“Macam-macam.”
      

Saturday, 22 February 2014

Babak Cinta 24


Waktu sudah menginjak ke tengah hari. Aku masih lagi di dalam kereta. Janji dengan Fahin pukul satu tapi sekarang dah pukul satu lima minit. Dia lewat lima minit. Aku memerhati bangunan besar Hotel Xeus. Perkarangan Hotel Xeus sangat luas dengan dekorasi yang kita dapat lihat setiap kali melihat hotel lima bintang. Memang patutlah ramai yang terkena tarikan magnet untuk berkhidmat di sini.
            
Tiba-tiba cermin tingkap keretaku diketuk. Aku berpaling. Fahin sedang berdiri merenungku dengan wajah tak puas hati. Aku pantas mematikan enjin dan keluar dari kereta.
           
“Kenapa tiba-tiba ajak I datang sini?” Soalnya. Suara Fahin macam suara orang tak nak makan tengah hari. Aku cuba abaikan. Bila lagi aku nak paksa dia? Asyik dia aje paksa aku.
           
“Sebenarnya I nak ajak you lunch kat sini. Jom.” Tiga puluh darjah aku mahu berpaling pergi, dia dah buat sekatan jalan raya.
           
“Kita lunch kat sini?” Memang sah dia tak nak makan.

Tuesday, 11 February 2014

CII: New & Last Teaser


Aku berpaling apabila mendengar bunyi pintu ditutup.

“Kenapa awak tutup pintu tu?” Soalku tanpa dapat menahan perasaan. Rasa macam tak kena saja. Tuan Ray yang masih berdiri di hadapan pintu memandangku hairan.

“Habis tu nak dibiarkan terbuka?” Soalnya pula.

Yalah, takkanlah nak buka pulak pintu tu.

“Nanti orang tak fikir yang bukan-bukan ke?” Musykil aku dengan soalanku sendiri. Aku bimbangkan orang atau bimbangkan Tuan Ray sebenarnya ni? Tak pernah lagi aku duduk berdua dalam satu bilik dengan lelaki. Rasa macam pelik sangat sekarang. Wajah Tuan Ray yang berkerut hairan tadi sudah bertukar sinis. Perlahan-lahan dia melangkah ke arahku. Oh, tidak! Kenapa dengan dia ni?