Wednesday, 7 January 2015

Secret Love ~ Part 5

Izzat masih lagi terpaku di tepi kereta. Dia nampak Delisa bersendirian di halaman rumah. Sudah lama dia tidak bersua dengan Delisa. Sejak Delisa tahu rahsia hatinya sudah terbongkar, Izzat langsung tidak berpeluang untuk berjumpa dengan Delisa. Delisa bersungguh-sungguh hendak mengelakkan diri daripadanya. Segala panggilan dan pesanan ringkasnya langsung tidak berbalas. 

Dia hanya tahu Delisa kembali menyambung pengajian untuk semester baru daripada Izzul. Damia yang selalunya banyak bercakap langsung tidak berkongsi berita mengenai Delisa yang seperti hilang jejak. Dia juga semakin sibuk dengan kerjanya sehingga akhirnya dia juga senyap. Seperti kata Delisa, dia perlukan ruang. Tetapi sampai bila semua ini akan berlarutan?

Cuaca semakin gelap. Izzat risau melihat Delisa yang masih statik menyandar di kerusi dengan wajahnya mendongak langit. Dia tidak tahu sama ada dia perlu pergi kepada Delisa atau membiarkan sahaja Delisa di situ. Apabila air hujan mula menitik, tanpa berfikir panjang Izzat terus mencapai payung dan berjalan ke rumah sebelah. Di saat dia menghampiri Delisa, hujan semakin lebat. Dia berdiri dekat dengan Delisa. Payung sudah menjadi teduhan mereka berdua tetapi Izzat perasan ada air yang masih mengalir pada wajah Delisa dan Izzat pasti itu bukan air hujan. Izzat mengeluh. Sudah berapa banyak air mata Delisa tumpah kerana dia?

Monday, 1 December 2014

Secret Love ~ Part 4


Suatu petang Delisa dikejutkan dengan kehadiran Izzat dan rakannya yang berkunjung ke restoren Izzul. Sedang enak dia menikmati hidangan seorang diri, tiba-tiba riuh kedengaran gelak ketawa pelanggan yang melangkah masuk ke restoren. Izzul yang baru sahaja keluar dari ruang dapur terus menyambut pelanggan dengan muka ceria.

Pada mulanya Izzat tidak perasan Delisa sedang makan seorang diri tetapi selepas Izzul memberitahunya, dia merasakan satu kemestian dia pergi menegur Delisa.
Delisa kurang selesa melihat Izzat yang mula melangkah mendekatinya. Delisa risau dengan masalah hatinya yang tidak pernah ada penawar. Dia tahu Izzat rapat dengan Rania tetapi hatinya masih degil menyukai lelaki itu. Dia tuan punya hati tetapi dia tidak dapat mengawal hatinya sendiri.

“Seorang saja ke Lisa?” Tegur Izzat. Dia berdiri di sebelah kerusi yang diduduki Delisa. Delisa meletakkan sudu di tangan dan mendongak. Sengaja dia ceriakan wajah.

“Haah, bosan duduk rumah. Mia keluar, papa kerja. Lisa ada ajak Mak Long tapi Mak Long tak nak ikut.”

Tuesday, 11 November 2014

Teaser 1: Babak Cinta

“Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam. You dah bertolak belum?” Aku tersenyum mendengar suara Fahin yang bersemangat. Kedengaran riuh suara Farhana memanggil Fahin tanpa henti.

“I dah sampai pun. Kenapa dengan Hana tu?” Rindu rasanya dengan permata hatiku itu.

“You expect apa? Dia paksa I pakaikan gaun pada barbie doll dia.” Aku ketawa mendengar rungutan Fahin. Fahin dengan Farhana? Memang Fahin yang kalah.

“Macam tak biasa?” Usikku.

Sunday, 9 November 2014

Secret Love ~ Part 3

Damia mengeluh perlahan sambil menggeleng kepala. Dua biji panadol di telapak tangan dihulur pada Delisa yang separuh berbaring tidak bermaya. Delisa menyambut lemah sebelum menelan dua biji panadol.

“Itulah kakak. Degil semedang. Bukannya dia tak tahu yang dia tu tak boleh kena hujan. Mulalah nak sakit kepala dan demam bagai. Manja terlebih tapi degil jugak pergi redah hujan.” Damia menahan geram melihat Delisa yang hanya senyum menahan bebelannya. Gara-gara risau terlepas menonton rancangan Return of Superman, kakaknya sanggup redah hujan dari rumah jiran yang mengadakan kenduri kahwin. Bukannya dia tak tahu rancangan tu ada siaran ulang tayang, boleh tonton dekat youtube, download apatah lagi. Sengaja aniaya kesihatan

Tuesday, 21 October 2014

Antara Dua


Babak Cinta ~ Versi lama

“Banyakkan bersabarlah Naurah.” Kak Maria melabuhkan duduk di sebelahku sambil meletakkan dulang berisi lima biji gelas. Ahli Caca Marba mengambil gelas masing-masing. Fifi turut menolak gelas ke arahku. Disebabkan pelanggan di Gerai Molek yang terlalu ramai, Kak Maria sendiri ke dapur kecil di belakang mengambil pesanan. Malas nak tunggu lama. Kata Kak Maria, dia dengan tauke Gerai Molek, Pak Hamid ni dah macam isi dengan kuku.

“Sebab Naurah sabarlah Naurah masih kat sini Kak Maria.” Ujarku untuk kesekian kali. Cuaca tengah hari yang sangat panas itu seakan tidak memberi kehangatan padaku. Tiada apa yang istimewa selain daripada termenung mengingatkan si dia yang entah di mana.

“Dah sembilan bulan berlalu. Masih tak ada apa-apa berita pasal OM?” Aku mengeluh perlahan mendengar pertanyaan Salina. Marisa dan Fifi dah mula main tampar lengan Salina.