Wednesday, 18 June 2014

Cinta Itu Indah

Assalamualaikum dan selamat sejahtera....merujuk kepada tajuk entry di atas...taraaaaaaa....


Kepada sesiapa yang tertunggu-tunggu penghabisan kisah Tuan Ray & Qila, boleh dapatkan naskhah di atas. SS pun masih samar-samar lagi nak promote CII ni. Tapi maklumat yang SS dapat setakat ni Karystos Creative dah bukak pre-order...boleh like page karystos creative di Facebook dan pm inbox diorang untuk pertanyaan atau layari website karystos.

Saturday, 10 May 2014

Secret Love ~ Part 1

Pintu bilik dibuka Delisa. Saat itu juga kedengaran telefon di dalam beg sandangnya berbunyi. Bingit telinga dibuatnya. Dengan langkah yang tergesa-gesa, dia bergerak ke meja belajar. Beg sandang dibuka. Papa!

“Assalamualaikum papa.” Delisa melabuhkan duduk di atas katil bujang selepas menjawab panggilan Encik Adnan.

“Lisa kat mana sekarang?” Risau Encik Adnan dengan anak perempuan sulungnya yang seorang ini. Perasaan cinta pada belajar melebihi perasaan cinta pada keluarga. Langsung tak telefon bertanya khabar tentang keluarga di rumah. Sepatutnya si anak yang bertanya khabar ayah tapi ini dah terbalik pulak.

“Papa ni kelakarlah. Lisa dekat rumah sewa Lisa lah.” Daripada duduk Delisa berbaring. Penat selepas pulang dari kuliah. Kelas tiga jam sangat memenatkan otak.

“Bila nak balik rumah? Lisa nak duduk sana sampai hujung tahun ke? Mia elok aje boleh balik tiap-tiap minggu?” Encik Adnan mula mengungkit. Kadang-kadang terfikir juga apa kena dengan Delisa? Berlagak seperti mahu membawa diri. Nak kata kurang kasih sayang, macam dah terlebih kasih sayang. Apa lagi yang kurang?

Friday, 9 May 2014

TEASER: SECRET LOVE

“Kereta siapa tu papa? Tok Ma ada jemput orang lain selain keluarga kita ke?” Soal Delisa hairan selepas menghampiri Encik Adnan yang sibuk mengeluarkan beg-beg baju dari bonet kereta. Delisa mula rasa tak sedap hati.

“Orang lain apa pulak? Family kita jugak. Itulah duduk aje kat rumah sewa tu. Tak tanya khabar family. Pak Long dah balik Malaysia.” Terlepas beg besar yang sedang dibimbit Delisa. Terkejut yang amat sangat dengan berita yang disampaikan papanya.

“Assalamualaikum Pak Ngah.” Kedengaran suara lelaki memberi salam. Delisa mula kalut. Wajah orang yang memberi salam masih tidak kelihatan disebabkan terlindung dengan bonet kereta yang terbuka. Delisa mula mengagak. Elok sahaja wajah lelaki itu mahu menjengah dari sebelah kiri kereta, dia terus pecut mengheret beg sederhana besar ikut jalan sebelah kanan kereta. Tidak mahu bertembung dengan lelaki itu. Panggilan papanya tidak dihiraukan. Buat masa sekarang dia ada masalah pendengaran.

“Assalamualaikum Tok Ma. Tok Ki!!”

“Haa…dah sampai cucu Tok Ma yang busy mengalahkan menteri ni. Kalah Abang Izzat kamu yang kerja doktor tu.” Tersentak Delisa mendengar komen Tok Ma. Kenapa mesti kaitkan dia dengan ‘orang’ tu?

“Lisa banyak kerjalah Tok Ma.” Dalih Delisa.

“Abang Izzat kamu pun banyak kerja jugak tapi boleh aje Tok Ma jumpa dia?” Sikit lagi Delisa mahu mengeluh. Entah kenapa ada rasa debar setiap kali mendengar nama itu.

“Haaa…dah naik pun Lisa.” Tiba-tiba muncul Mak Long dari dapur.

“Assalamualaikum Mak Long.” Erat tubuh itu dipeluk. Lama juga mereka berpelukan sebelum pelukan itu dileraikan.

“Pak Long mana?” Sejak naik tadi kelibat Pak Long nya masih tidak kelihatan.

“Pak Long dengan Abang Izzat kamukan dah turun tolong papa Lisa angkat beg? Tak jumpa ke?” Soal Tok Ma. Delisa ketap bibir. 

Abang Izzat kamu! Abang Izzat kamu! Sejak bila pulak Abang Izzat tu dia punya?

“Assalamualaikum.” Panjang umur Pak Long. Baru tanya dia dah muncul dengan Encik Adnan dan ‘orang’ tu. Delisa berjalan mendapatkan Pak Long. Sedaya upaya dia kuatkan hati untuk bergerak ke zon bahaya. Dia tunduk bersalam dengan Pak Long.

“Dah besar anak saudara Pak Long ni. Lisa sihat?” Pak Long menggosok kepala Delisa.

“Lisa sihat Pak Long. Maaf sebab tak pernah jenguk Pak Long kat sana.” Delisa senyum. Dari ekor matanya, dia perasan ‘orang’ itu merenungnya. Perlu ke dia tegur? Tak sempat hati menjawab, kaki dulu yang buat keputusan. Tanpa sempat mulut berbicara, laju aje kakinya berjalan mendapatkan Tok Ma. Duduk sebelah Tok Ma lagi selamat.

Sekejap sahaja rasa selamat datang menjengah. Rasa itu hilang apabila semua orang datang berlabuh duduk di ruang tamu besar rumah Tok Ma. Delisa dah mula rasa tak kena sebab ‘orang’ tu dah duduk setentang dengannya. Matanya dikawal supaya tidak tersasar pada ‘orang’ itu. ‘Orang’ tu mungkin tak rasa apa-apa tapi dia yang rasa apa-apa ni macam nak lari dari rumah Tok Ma. Kalau dia tahu ‘orang’ tu balik, memang dia tak akan balik kampung. Sumpah!

PS: Cerpen ke3 ss. InshaAllah (^_^)

Tuesday, 11 February 2014

CII: New & Last Teaser


Aku berpaling apabila mendengar bunyi pintu ditutup.

“Kenapa awak tutup pintu tu?” Soalku tanpa dapat menahan perasaan. Rasa macam tak kena saja. Tuan Ray yang masih berdiri di hadapan pintu memandangku hairan.

“Habis tu nak dibiarkan terbuka?” Soalnya pula.

Yalah, takkanlah nak buka pulak pintu tu.

“Nanti orang tak fikir yang bukan-bukan ke?” Musykil aku dengan soalanku sendiri. Aku bimbangkan orang atau bimbangkan Tuan Ray sebenarnya ni? Tak pernah lagi aku duduk berdua dalam satu bilik dengan lelaki. Rasa macam pelik sangat sekarang. Wajah Tuan Ray yang berkerut hairan tadi sudah bertukar sinis. Perlahan-lahan dia melangkah ke arahku. Oh, tidak! Kenapa dengan dia ni?

Friday, 11 October 2013

Babak Cinta 20

“Ibu tengok Rara sejak akhir-akhir ni asyik termenung aje. Rara ada masalah? Tak nak kongsi dengan ibu?”
Terbang melayang segala yang aku fikirkan sekejap tadi. Ibu yang baru sahaja melabuhkan duduk disebelah aku pandang.

“Masalah? Masalah ke ni ibu?” Aku cuba bertanya pendapat ibu. Ibu menepuk pehaku perlahan, tidak puas hati dengan soalanku.

“Orang tanya dia, dia tanya orang. Hah, masalah apa?” Sergah ibu dengan muka serius. Aku mengeluh untuk kesekian kali. Wajar atau tidak kalau aku kongsi masalah hati dengan ibu? Tapi kalau tak kongsi aku takut aku pulak yang naik gila, main pendam sorang-sorang. Perlahan-lahan aku dekatkan mulut pada tepi telinga ibu dan berbisik

“Ibu janji jangan bagitahu baba.”