Monday, 27 April 2015

Kecuali Cintamu ~ 1 & 2


BAB 1
            
Aisyah menolak kuat pintu bilik kepunyaan ibunya dengan perasaan tidak puas hati. Langkahnya diatur laju ke arah katil selepas dia menolak pintu bilik itu sekali lagi. Datin Jeslina yang sedang duduk bersolek terkejut dengan terjahan melulu anak daranya sebelum mendengus
            
“Kenapa dengan Isya ni? Dah tak reti nak ketuk pintu bilik mama?” Tegur Datin Jeslina yang turut tidak berpuas hati dengan kelakuan anaknya. Tanpa mempedulikan teguran ibunya, Aisyah menghempaskan punggungnya di birai katil. Mulutnya masih memuncung menzahirkan ada perkara yang dia tidak berkenan.
           
“Kak Ain tulah. Mengada-ngada. Asyik membodek dua puluh empat jam.” Dengus Aisyah geram. Badannya turut berasa hangat disebabkan hatinya yang menggelegak.
           
Datin Jeslina berhenti menyapu bedak dipipinya. Dijeling Aisyah melalui cermin solek. Setiap hari, ada sahaja perkara berkaitan dengan Ain yang tidak memuaskan hati anaknya. Dia yang mendengar juga sudah naik muak dan sakit hati.
  

Saturday, 20 July 2013

Babak Cinta 15


Perasaan aku? Aduhai, perasaanlah satu-satu hal yang sangat susah untuk kita kawal. Perasaan yang tidak pernah kenal erti penafian. Kalau timbul rasa nak tahu akan sesuatu perkara, benda itu jugaklah yang kita dok fikir setiap jam, setiap minit dan setiap saat. Bermacam fakta dan andaian bermain di fikiranku. Tak sabar sangat-sangat nak jumpa Fahin pagi ni. Gara-gara pembongkaran Kak Salmah, bermacam-macam soalan aku nak tanya dia. Semua babak aku kaitkan. 

Kalau difikirkan memang takut untuk korek jawapan Fahin tapi aku tak mahu serabut lagi. Tunggu kau Fahin. Dalam kereta jugak aku serang kau lepas ni. 

Jam sudah menunjukkan pukul tujuh empat puluh lima minit pagi tapi bayang Captiva Fahin masih tidak kelihatan. Tak apa aku sabar. Tunggu punya tunggu, sekali yang datang Si Fifi dengan Kelisa kuning dia tu. Dah kenapa pulak Si Fifi datang sini? Time aku tunggu Kelisa, Captiva datang, time aku tunggu Captiva, Kelisa lah pulak yang datang. Diorang ni main-main  dengan aku ke apa ni?

Aku bangun bergerak ke arah keretanya. Pintu kereta sebelah pemandu aku buka tapi aku tak masuk, sekadar membongkok sedikit mengintai Fifi.

“Awak buat apa kat sini?”

Saturday, 13 July 2013

Babak Cinta 14

Sebaik sahaja aku menapak masuk ke rumah, ibu datang menerpa. Dipeluknya tubuh aku kemas. Sayup-sayup kedengaran suara ibu menangis.

“Ya Allah Rara, mujurlah anak ibu selamat. Ya Allah, Rara seorang anak ibu kalau jadi apa-apa kat Rara ibu tak tahulah apa akan jadi pada ibu,”

Ibu dah tahu ke? Aku lihat baba dan Taufik yang hanya senyap memandang kami berdua.

“Macam mana ibu tahu?” Perlahan-lahan aku leraikan pelukan dan memandang wajah ibu. Basah pipi ibu disebabkan air mata yang mengalir. Baru aku tahu ibu sayang aku sangat-sangat. Oh, my mother!

“Fifi call bagitahu ibu tapi dia suruh tunggu kat rumah sebab dia cakap Rara pergi buat report polis,” Ibu bercakap sambil tersedu-sedu. Aku peluk bahu ibu dan membawanya ke sofa. Ya Allah, aku pun tak dapat nak bayang kalau Fahin tak datang selamatkan aku tadi. Berpeluangkah lagi untuk aku bermesra dengan ibu macam sekarang ni?

Monday, 8 July 2013

Babak Cinta 13

Suasana pagi yang boleh aku katakan sangat sibuk kerana apa yang dirancang pada awalnya terdapat sedikit perubahan. Fifi tidak kelihatan di pejabat kerana sibuk menguruskan majlis di Dewan Singgahsana yang bakal berlangsung pukul sembilan pagi nanti. Fahin juga tidak kelihatan di biliknya, mungkin dia juga sibuk memantau kerja anak buahnya. Tak ada geng pulak nak ajak bersarapan pagi ni. Kak Maria cuti, Marisa mestilah sibuk dekat dapur sekarang. Salina? Tak dapat dihubungi.

Sudahnya seharian aku menghabiskan waktu dengan membuat kerja di pejabat. Fifi pulak memunculkan diri lewat tengah hari itu. Entah kenapa semua manusia yang bekerja di hotel hari ini seperti menghadapi hari paling sibuk untuk diri masing-masing termasuklah aku. Masuk jam lima petang aku tak boleh tahan dah. Pening sebab terperap seharian dalam bilik yang tak berapa nak luas ni.

Aku turun keseorangan ke medan letak kereta tanpa ditemani Fifi seperti kebiasaannya. Fifi masih ada kerja katanya. Tak larat aku nak tunggu dia nanti jammed pulak jambatan. Ini yang susah kalau lokasi rumah terletak di seberang sungai, nak kena lalu jambatan bagai, leceh. Sewaktu keluar dari pintu lobi belakang hotel, aku terserempak pula dengan Ayi yang kelihatan seperti tergesa-gesa.

Thursday, 4 July 2013

Babak Cinta 12

“Cik Naurah!!!”

Hampir terlepas iPhone ditangan. Nasib baik tak jatuh, kalau tidak aku haramkan terus Fifi telefon.

“Amboi Fifi tak sempat nak bagi salam apa terus menjerit panggil nama saya ni kenapa?”

Client buat hal pulak. Macam mana ni?” Jelas sekali kedengaran kalut suara Fifi di hujung talian. Hati aku dah mula dup dap dup dap. Dah terbayang di kepala sepanduk ‘customer is sometimes annoying’.

Client mana pulak?”

Secretary Bina Maju yang book nak buat event pagi esok tulah,” Rengus Fifi geram.